Queue, please.

Hellooo, it’s me *sambil nyanyi 😀 . Kali ini saya mau curhat sekaligus ngomel *lho? Kok ngomel mbak? Iya beneran deh. Saya agak miris liat kelakuan beberapa orang yang kurang disiplin. Jujur saya bukan orang yang strict soal disiplin tapi paling gak, kita sebagai individu juga harus punya kesadaran untuk bisa mendisiplinkan diri.

Postingan kali ini saya pengen cerita soal budaya antri. Siapa sih yang gak pernah antri? Anak TK aja kalo mau masuk ke kelas, biasanya disuruh berbaris dulu terus antri masuk. Lalu apa yang membuat saya pengen ngomel? Tak lain tak bukan adalah perkara ANTRI.

Gambar terkait
antrian di Jepang

 

Ngomongin antri sama kayak ngelatih kesabaran diri? Siapa yang bilang? Saya ! *saya gak marah lho ini, cuma menggebu-gebu aja kalo uda cerita antri *X( angry. Yang namanya antri itu biasanya gak sebentar, katakanlah paling cepat 15 menit, tapi rentang 15 menit itu saya rasa bisa banget ngelatih diri supaya sabar.

Di luar negeri seperti Jepang, antri itu udah mengakar dalam kehidupan mereka, mau masuk ke kereta aja mereka antri dan mendahulukan penumpang yang ingin turun, beda banget ama beberapa orang Indonesia yang bukannya membiarkan pengunjung yang keluar terlebih dahulu, eh malah marathon masuk lift *:| straight face . Bukan cuma Jepang, di negara-negara Barat sana, antri juga merupakan kebiasaan yang selalu dilakukan. Lalu masalahnya di mana? Di karakter beberapa individu yang gak sabaran dan maunya duluan dengan cara motong antrian? Kesel? Bangetzzz.

Hasil gambar untuk memotong antrian
antrian yang gak teratur

 

saya orangnya agak cuek, tapi kalo untuk masalah aturan-aturan, saya selalu usahakan untuk mentaati, termasuk masalah antri. Siapapun bakalan kesel, dongkol, marah kalo antrian diserobot. Ini bakal lain cerita kalo kita memprioritaskan lansia, warga disabilitas, atau mereka yang memang punya kondisi tertentu untuk mengantri duluan. Terus, kalau udah diserobot, mending diemin aja sambil ngedumel dalam hati atau negur orang yang bersangkutan?

Berhubung saya paling gak tahan liat ada orang yang cut the line, ini tangan otomotis langsung gerak terus nyolek orang yang nyerobot antrian itu. Abis nyolek, orangnya diapain? Yang ditegur baik-baiklah. Minimal, saya pasti bilang gini, “situ sehat? Motong antrian orang lho” eh gak ding. Hahaha becanda. Saya pasti tanya dengan sopan namun dengan nada menyindir, “Pak/Bu/Mas/Kak, udah lama atau barusan ngantri di depan saya?”. Kalau sadar, mungkin mereka bakal sambil senyum trus keluar dari jalur dan ngantri dari barisan belakang. Kalau gak, gimana hayoo? Saya tetep akan bilang kalau yang ngantri lama udah banyak dan ikut aturan sesuai nomor nya. Gak ngaruh juga? Jalan terakhir yah saya sindir aja terang-terangan. Saya gak peduli yang saya sindir lebih tua daripada saya. Kenapa? Karena emang udah kodratnya kalo ngantri itu gak boleh nyerobot atau cut the line, kalau gak sabar, gausah antri atau panggil orang dalam yang emang kenalan deketnya supaya bisa dapat akses kilat. *[-( not talking

Hasil gambar untuk makan di restoran
makan di cafe/ resto

 

Istilah antri itu bukan berarti kita selalu berdiri dan berbaris rapi, duduk tenang di café atau resto menunggu pesanan datang juga bisa dikategorikan antri. Mungkin banyak yang gak sadar soal pesanan  makanan yang keluar masuk pantry, tapi sebagian orang bakal kesel pas tau orderan makanannya yang udah dari 1 jam lalu dipesan, belum juga diantar sedangkan tamu sebelahnya yang baru juga setengah jam lalu nyampe udah mulai menyantap hidangan. Kejadian kayak gini pasti pernah dialami segelintir orang. Wajar? Buat saya hal yang kayak gitu gak wajar. Saya bahkan selalu mempertanyakan orderan saya yang kalah cepat dihidangkan dibandingkan dengan orang lain yang baru aja datang.

Anehnya, beberapa orang yang gak disiplin masalah antri di negara sendiri *baca Indonesia, bisa disiplin di negara orang. Contohnya aja kayak antri di imigrasi bandara, antri masuk ke tempat wisata. Untuk urusan disiplin di luar negeri, orang Indonesia itu paling bisa menyesuaikan diri, tapi gak bisa ditanamkan dalam diri sesampainya di negara sendiri. Hebat, kan?

Jujur, saya paling benci liat orang yang suka seenaknya motong antrian. Bagi orang lain kelihatan sepele mungkin karena 1 atau 2 nomor yang diserobot, tapi dari hal-hal kecil seperti mengantri teratur inilah yang bisa memunculkan kebiasaan-kebiasaan baik lain, seperti kesabaran, toleransi, dan rasa simpati.

Siapapun akan marah kalau antriannya dipotong. Silahkan bayangkan kalau antrian anda diserobot orang lain. Kalau ternyata anda tidak kesal tetapi malahan berbahagia, mungkin ada yang salah dengan anda *lain cerita kalau semakin lama antri, semakin dapat hadiah atau doorprize, saya juga mungkin bakalan ikut antri dan bahagia 😀 .

Jadi, bagaimana cara supaya tidak mengantri terlalu lama? Datanglah lebih awal. Kalau tidak bisa lebih awal, bagaimana? Tetap harus antri, kecuali anda anak presiden *yang sebenernya menurut saya tetap wajib ikut aturan antri. Yang terpenting adalah JANGAN MEMOTONG ANTRIAN.

Kebiasaan baik itu dimulai dari diri sendiri, jadi, yuk, BUDAYAKAN ANTRI *;) winking

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Susah bikin org mau antri yg bener ya 😰. Ditegur kadang2 malah ngamuk

    Like

  2. Pas kak. Dia yang salah dia malah yang natap aneh ke kita. saya langsung naik tensi kalo antrian dipotong 😤

    Like

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s